feel free to navigate around. FOLLOW | DASHBOARD.

More About Me


entries | profile | tagboard

Friday, May 25, 2012
CINTA , KAWAN , PUTUS

aku masih memikirkan perkara yang terjadi semalam , mungkin salah aku perkara ini terjadi. kawan ku memandangku dengan penuh rasa bangga dan cikgu tengah tekun mengajar aku dan rakan-rakanku . aku memandang cikgu tapi sayang fikiran aku melayang memikirkan engkau . 


"awak , saya rasa hubungan kita sampai disini sahaja mungkin kita tiada jodoh , saya harap kita dapat berkawan lepas ini " 


aku terdiam dan terasa seperti air mata aku mengalir , lalu " emm , kalau itu yang awak cakap saya hanya ikut, kawan ? biarlah saya pikirkan dahulu . oklah saya dah mengantuk , assalamualaikum " aku terus menangis teresak-esak , kenapa terjadi semua ini ? apa salah aku? aku tertidur dalam tangisan yang panjang . 


bila ayah aku kejut bangun untuk solat ke sekolah , perkara pertama aku buat ialah melihat phone . aku nampak mesej dari kau .
"saya minta maaf, saya tahu saya dah lukakan hati awak, saya dah jatuh cinta pada kawan awak, Hana . saya tahu awak makin sakit , tapi saya kena berterus terang. maafkan saya "  pada saat itu aku terasa bagai dipermainkan oleh orang yang aku sayang . 


"aku tertanya-tanya kenapa masalah ini berlaku? mungkin ianya bermula dari aku.salah aku ke bila membisu sedangkan kau yang memulainya dulu ? sampai kadang kala 2 3 hari engkau senyap menyepi . salah aku ke bila melebihkan keluarga berbanding teman lelaki? tak apalah mungkin semuanya alasan untuk kau keluar dari hidup aku." aku bermonolog sendiri.



setelah habis waktu pertama di dalam kelas, aku mendengar dan melihat muka sahabat baikku, Hana yang telah menjadi hak dia."Ya Allah kuatkan semangat aku dalam menghadapi dugaan ini ya Allah" hati aku sedang menangis sedangkan dia tersenyum gembira dan bercerita tentang dia dengan rakanku .saat itu hati aku terdetik bila memikirkan kenapa mesti sahabat baik aku ? tak ada kah perempuan lain? aku kecewa . tapi siapa yang tahu? hanya aku dan Allah.


bila Hana melihat aku , dia tergamam mungkin takut aku mendengar cerita cinta mereka . dia sahabatku , satu sekolah denganku , sekelas denganku . bagaimana untuk aku lalui?  aku terus berlari ke tandas kerna aku tak mahu mengalirkan air mata ini didepan Hana. mungkin ini balasan dosa dulu yang perlu aku terima. setelah itu aku balik ke kelas kembali.


kata - kata Hana ibarat pisau yang memotong hati. 
"tulah , ada bf tak pandai nak jaga . padan muka kau . hahahaha.dia dah jadi milik aku dah "

"kau ini tak baiklah , dia itukan kawan rapat ko ? " 

"biarlah , siapa suruh dia tipu pakwe dia? "

"takkan kau bagi tahu pakwe dia kot , yang dia tipu pakwe dia ? "

"aku terberi tahu secara tak sengaja" 

"jadi kaulah punca diaorang putus? Hana macam-macamlah ko kan ? heheheh "

aku yang mendengar tergamam dan masih lagi tak sangka, tak apalah . bukannya dia seorang lelaki dalam hidup aku . aku yakin aku dapat melupakan dia . biarlah kenangan itu pergi . 




perkara itu berterusan dan kami seperti bermusuhan . saling kutuk mengutuk . mengata demi lelaki yang tak yakin lagi akan jadi milik kami.  


sahabat , walau macam mana pun benci dia kat kita dia tetap ingatkan kita, itu yang aku terpikir mungkin sebaliknya dia hanya nak buat aku cemburu, biarlah.








lepas tu aku tergamam sebab kami menuju pada 1 tempat yang sama. aku garu kepala yang tak gatal " apa nak buat eh? , main nyorok2 jela" 

kami turun bas dan aku mengaku aku aku cuba untuk larikan dari bertembung . aku tak sanggup untuk tengok dia , sebab aku terlalu kecewa .


semua benda hanya ALLAH yang tahu . tanpa aku perasan aku terserempak dengan mereka . muka aku masa itu pucat dan terkejut sangat . dan kawan aku pun perasan reaksi aku pada masa itu . dan aku terus berlalu tanpa melihat lagi mereka . bagi aku tak perlu lah aku pandang buat sakit hati je kan? 

aku pergi dengan kenangan sekali, dan kenangan ini dapat aku jadikan tauladan. dan sekarang lelaki tu dah pun kahwin tapi bukan dengan Hana dengan orang lain. kenangan ini buat aku makin tabah. thanks :)

0 loner (s)
OLD | NEW